Fiqih III

by Sinar Agama (Notes) on Saturday, August 14, 2010 at 5:41am

Bismillahirrahmanirrahim,...

1. Menurut bahasa:
a. Dalam al-Qomuus, “al-Tsayyib (janda) adalah wanita yang dicerai suaminya atau yang sudah dikumpuli olehnya”.
b. Dalam al-Shahhah “Tsayyib adalah yang sudah dikummpuli”.
c. Dalam Mufrodaat, ”Tsayyibah dari Tsaubun yang bermakna al-rujuu’ (artinya kembali, yang berasal dari tsaaba, penerjemah) yaitu yang dicerai suaminya hingga ia kembali seperti perawan”.

2. Menurut Umum/’Urfun/’uruf: Janda adalah yang hilang keperawanannya (karena dikumpuli atau sebab-sebab lain).

3. Menurut riwayat: Janda, lebih banyak yang bermakna yang sudah dikawini, baik telah dikumpuli atau tidak (al-Wasaail 14:204 hadits ke 4, dll). Jadi tidak temasuk yang pernah zina (na’udzubillah), diperkosa atau hilangnya keperawanan karena sebab-sebab lain seperti loncat, masuknya benda, jatuh dst. Tapi ada juga riwayat yang mengatakan harus dikumpuli setelah dikawini (al-wasaail 14:215 hadits ke 8).

4. Menurut Ulama’: Hampir mayoritas mengatakan yang sudah dikawini dan/atau dikumpuli setelah kawin (’Urwatu al-Wutsqo jilid 2, juz 3, hal 66; Anwaaru al-Faqoohatu hal 285 atau 270; Mustanadu al-Syi’ah 16:123; Minhaaju al-Shalihin lil-Khu-iy masalah ke 70; al-Fiqhu al-Islaami Ahkoome Khonewodeh, jilid 1,hal 1; kami merasa pernah baca fatwa yang sama dari Imam Khumainiy ra tapi belum ketemu lagi yang di bahasa arabnya seperti Tahriiru al-Wasiilah, sedang di kitab bahasa Parsinya, kalau perawannya hilang karena jimak syubhat/keliru atau zina –bukan karena hal-hal selain ikhtiarnya seperti diperkosa dan semacamnya- dan wanitanya dihitung sebagai rasyiidah –lebih hati-hatinya demikian sebab dalam pembahasan lanjutan dari masalah rasyiidah dimana rasyiidah artinya adalah dapat mengerti kebaikan dan keburukan bagi kehidupannya dan bukan yang mudah ditipu dan semacamnya- maka secara hati-hatinya dihitung perawan; dll).

Kesimpulan: Dengan penjelasan di atas itu dapat diketahui bahwa menurut agama (secara global), janda adalah yang sudah kawin dan/atau sudah dikumpuli setelah kawin. Dan perawan adalah sebaliknya, sekalipun sudah tidak berselaput dara karena zina, diperkosa, jatuh dll. Jadi, kalau agama mengatakan bahwa perawan harus ijin walinya kalau mau kawin (permanen/temporer) adalah perawan menurut agama ini, bukan uruf/umum (tidak berselaput karena zina dll). Sudah tentu, kalau seorang lelaki mau kawin dan mensyarati calon istrinya dengan perawan, maka yang dimaksud di sini adalah yang berselaput dara, bukan yang agami.

Pelengkap:
Wajibnya ijin wali bagi wanita, biasanya ada beberapa bahasan seperti:

• Pertama, anak wanita yang sudah dewasa, akan tetapi belum mencapai rasyiidah.

• Ke dua, anak wanita yang sudah dewasa dan rasyiidah. Rasyiidah adalah yang tahu kemaslahatan dirinya baik sekarang atau masa depan, bukan wanita yang mudah dikibuli rayuan lelaki hingga menyerahkan diri, terutama yang mudah ditipu oleh teman sekelasnya atau teman seperkulihaannya yang memang hanya untuk main-main serta tidak bermaksud memproses untuk segera menikah secara syar’ii.

• Ke tiga, walaupun diantara ribuan ulama/marja’ itu, kadang ada satu dua yang mentidakwajibkan ijin wali, bukan bagi yang dewasa. Akan tetapi bagi yang sudah rasyiidah tersebut dan, sebagiannya bahkan menegaskan kemandirian dari orang tuanya. Jadi, wanitanya mesti dewasa, rasyiidah dan juga mandiri.

• Ke empat, bagi yang perawannya hilang karena zina atau kumpul syubhat/keliru (seperti mengira kawinnya sudah syah akan tetapi ternyata tidak syah), bukan karena sebab lainnya,tidak terlalu ada pembahasannya (karena itu, seyogyanya digolongkan ke dalam perawan). Akan tetapi bagi yang taklid imam Khumaini ra, disunnahkan juga ijin wali. Akan tetapi, yang dapat dipahami dari fatwanya itu, adalah bagi anak wanita yang bukan hanya dewasa (baligh) saja, melainkan juga rasyiidah. Hal itu, karena pembahasan bagi yang tidak perawan karena zina dan kumpul keliru ini, setelah pembahasan rasyiidah.
Wassalam.

Habibi Muhammad: Jadi intinya perawan adalah wanita yang belum pernah nikah daim gitu ustad?

D-Gooh Teguh:
1- Wali-nya yang dimaksudkan di situ khan ayahnya atau kakek dari pihak ayahnya? Maka kalau
keduanya sudah tidak ada syarat ijin wali yang dimaksudkan gugur?
2- Kalau tidak diijinkan...?
3- Kalau yakin 1000% tidak akan diijinkan?
Sebenarnya syarat ijin wali dalam pernikahan itu muncul karena upaya compromize dengan
situasi sosial ataukah memang dari sananya (hukum asalnya) demikian? Karena terdengar
bertentangan dengan kaedah umum “perempuan jika telah dewasa dan berakal sehat berhak
atas dirinya sendiri”.

Aziz Enrekang: Kemudian pertanyaannya apakah wajib bagi laki-laki untuk menanyakan kepada wanita yang hendak dinikahinya (mut’ah) apakah masih gadis atau sudah janda?

Muhammad Adib: Saya butuh yang ini...buka masalah sayyidah Khodijah Ustadz.

Sinar Agama: Habibi, bukan hanya nikah daim, tapi nikah yang syah. Jadi kalau mut’ahnya diijinkan dengan jelas oleh walinya, jelas tentang lelakinya, tanggal mula dan berakhirnya serta maskawinnya, maka wanita yang kawin mut’ah ini kalau dikumpuli, setelah itu, dihukumi janda. Tapi kawinnya
tanpa ijin, maka dihukumi seperti zina karena tidak syah. Karena itu, secara global, ia tetap dihukumi bukan janda dan harus ijin secara jelas kalau mau kawin lagi, baik daim atau mut’ah.

Habibi Muhammad: Syukron ustad atas ..penjelasanya.

Sinar Agama: Teguh,
(1) Kalau sudah tidak ada dua-duanya dan begitu pula ke atas (ayahnya kakek), maka sudah tidak punya wali. Akan tetapi sangat dianjurkan untuk merembukkan dengan keluarganya kalau ingin menikah.

(2) Kalau tidak diijinkan setelah minta ijin, maka kalau kawinnya daim, dan perempuannya sudah matang (tahu maslahatnya dan tidak gampang dikibuli lelaki hingga tidak pernah pacaran, tidak pernah dibonceng tidak pernah dicumbu), dan lelakinya sekufu’ (selefel baik agama atau sosial), mk ia setelah itu bisa melakukan kawinnya.

(3) Kalau yakin 100 % tidak diijinkan maka tidak boleh kawin dengan lelakinya itu. Tapi kalau ingin kawin, maka harus minta ijin dan kalau tidak diijinkan baru ada kemungkinan bisa kawin lari dg syarat-syarat yang sudah dijelaskan di jawaban no 2 di atas itu. Ijin wali bagi bukan janda ini adalah hukum Tuhan (dari sononya), bukan karangan kita. Karena itu yang terdengar oleh antum tentang kemandiriannya itu adalah salah. Karena dalam Islam, hak bagi wanita yang bukan janda itu dibagi dua, separuh punya dirinya dan separuh lainnya milik walinya. Karena itulah maka tidak ada yang bisa saling paksa diantara keduanya dalam masalah kawin ini.

D-Gooh Teguh: Kufu level sosial ini tidakkah diskriminatif...?

Sinar Agama: Aziz, status janda itu kan nampak sekali dalam masyarakat kalau wanitanya wanita baik-baik. Tapi kalau wanitanya tidak baik dan/atau memang tidak dikenali oleh lelakinya, maka jelas harus ditanya, karena khususnya di Indonesia banyak yang tidak tahu fikih.

Sinar Agama: Adib, saya kurang paham apa yang antum maksudkan.

Muhammad Adib: Khodijah janda / tidak sebelum kawin dengan Nabi saww.

Sinar Agama: Teguh: kufu’ itu ada dalam Islam dan Syi’ah, manakala walinya tidak menyetujuinya. Bukan diskriminatif, tapi justru kebebasan memilih. Kalau antum hilangkan hal itu, berarti antum yang diskriminatif dan dictator terhadap setiap orang tua/wali yang telah mengurusi dan membesarkan anaknya dari sejak bayi, he he he he. Tapi kalau walinya menyertujuinya, maka dengan yang tidak sekufu’pun dibolehkan dan kawinnya menjadi syah.

D-Gooh Teguh: Kufu’ level sosial itu seperti apakah...? Indikator sekufu dan tidak sekufu secara
sosial itu apakah?

Sinar Agama: Adib, oh tentang hal itu, seingat saya memang ada dua pandangan. Ada yang mengatakan janda dan ada yang mengatakan bukan janda. Tapi saya mengikuti yang bukan janda, karena dalilnya jauh lebih kuat.

Sinar Agama: Teguh: Indikatornya adalah ‘urf, yakni penilaian umum. Misalnya kalau anak pejabat maka dengan anak pejabat atau yang selevel seperti orang kaya dan semacamnya. Kalau anak syarifah maka dengan sayyid. Walhasil indikasinya adalah ukuran umum orang-orang berakal di
masyarakat.

D-Gooh Teguh: Berarti ‘urf itu bisa berbeda dari satu golongan dan golongan lainnya...meski dalam masyarakat yang sama...maaf, menurut hemat saya yang miskin-ilmu ini: ketentuan tersebut diskriminatif...Saya memang hanya membacai hasil-hasil ijtihaad dan bukan dari sumbernya. sampai saat ini saya menyimpulkannya: kufu’ seorang mukminat adalah mukmin lain dan atau muslim lain yang tidak menentang wilayah dan tidak menghalangi istrinya kemudian. sedangkan kufu secara sosial yang dikaitkan dengan atribut-atribut duniawi tersebut adalah diskriminatif. Tetapi dalam prakteknya memang tidak ada masalah karena kalau sudah coba minta ijin tidak diberikan khan bisa tetap jalan selama perempuan dan laki-lakinya dewasa dan berakal sehat sebagaimana ustad jelaskan di atas.

Di kalangan sayyid di indonesia khususnya di Jawa maka syarifah ya dengan sayyid. Di kalangan saya di kampung bahkan beda agama pun dianggap wajar-wajar saja. Ada juga saya pernah mendengar dari seorang ustad: ‘urf adalah pandangan seolah tidak memiliki pengetahuan spesialistnya. Bukan pandangan dari kalangan ke kalangan. Ada juga seorang ustadz yang sayyid: no problem syarifah dan ahwal. Tetapi faktanya giliran sodaranya hehehehe... tahu sendiri. Diharamkan menginjak rumahnya. Nah lho... ^_^

Sinar Agama: Teguh, antum salah memahami penjelasanku. Kalau tidak diijinkan walinya, maka yang tidak sekufu’ itu tidak bisa jalan terus, yakni tidak bisa kawin lari. Justru kalau diijinkan maka yang tidak sekufu’ itu bisa jalan. Tapi kalau diijinkan wainya maka tidak bisa jalan terus.

Pengembara Haus Ilmu: ustad...menurut saya walo janda/perawan, dalam menikah perlu ada musyawarah dengan keluarga, dan untuk mutah, janda harus dapat mengukur diri dan kebutuhannya, jika dirasa tidak memerlukan mutah lebih baik tidak lakukan, afwan karena di lingkungan kita janda bak gulali karena dia bisa menikahkan dirinya sendiri sehingga beberapa ada yang memanfaatkannya.

D-Gooh Teguh: Nah, terlebih di situ. Maka hal ini sudah jelas diskriminatifnya terlebih jika sekufu didefinisikan sebagaimana tersebut di atas. Anak pejabat dengan anak pejabat. Syarifah dengan sayyid. Pangeran/Raden/Mas dengan Raden Ayu/Raden Ajeng/BRA dan sejenisnya.

Sinar Agama: Orang yang bisa jalan terus setelah minta ijin tapi tidak diijinkan itu memiliki 3
syarat:
(1) Sudah minta ijin tapi tidak diijinkan.
(2) Wanitanya matang (tahu maslahatnya dunia akhirat dan tidak mudah ditipu rayuan).
(3) Lelakinya SEKUFU’, baik agama atau sosial. Jadi, pembahasan dan permasalahan tentang sekufu’ itu justru kalau sedang tidak diijinkan. Dan
itu adalah hak setiap orang. Emangnya antum mau wanita yang tidak berhidung? Lalu kalau antum tidak mau apakah antum diskriminatif???!!!

D-Gooh Teguh: Perempuannya mau kok. Sama-sama mau dan sama-sama suka, hanya tidak sekufu sosial dan tidak mendapatkan ijin. Yang tidak mau khan pihak lainnya yang kebetulan “diberikan kuasa” perijinan.

Sinar Agama: Kan hal tersebut merupakan hak antum. Diskriminatif itu adalah memilih-milih sesuatu yang tidak ada sangkut pautnya dengan hak antum. Misalnya antum jadi meneger perusahan. Disuruh memilih karyawan. Nah, disini walau memilihnya ada di tangan antum, tapi antum tidak bisa memainkan hak pribadi. Karena itu harus memakai kriteria perusahaan untuk memilih karyawan. Disini antum tidak bisa memilih yang cantik, yang kaya, yang keluarga ....dan seterusnya. Ini namanya diskriminatif. Tapi kalau antum sendiri mau pilih istri yang kaya, yang cantik, yang tinggi, yang langsing yang putih yang milyuner ...dan seterusnya maka di sini hak antum sepenuhnya dan tidak diskriminatif sama sekali. Nah, orang tua yang punya hak atas anaknya, juga begitu. Dia mau pilih suami seperti apa, itu adalah haknya. Seperti si anak perempuannya itu. Nah, kalau terjadi kesepakatan dari keduanya, maka jalan dan kalau tidak, maka agama telah memberikan jalannya. Seperti 3 syarat di atas itu.

Oh malah ada lagi syarat ke 4 bagi Rahbar hf, yaitu TIDAK ADA LAGI LELAKI YANG MEMADAHI. Jadi kalau orang tuanya tidak setuju, maka dengan 4 syarat itu baru boleh menerjang walinya. Tapi kalau tidak, yah .. mengapa harus ada paksaan kepada wilayah orang lain?

D-Gooh Teguh: Terima kasih atas informasinya.

Sinar Agama: Teguh, Islam itu tidak memandang bulu, tapi taqwa. Akan tetapi ia juga menghormati hak orang lain. Antum sendiri sudah pasti tidak mau wanita cebol, hitam pekat, cacat ...dan seterusnya. Itu hak antum dan Islam menghormatinya. Antum ini sekarang seperti orang cebol yang berteriak diskriminatif karena tidak dipilih antum, nah ... lho ...

D-Gooh Teguh: Di situlah pangkal keberatan saya. Perempuan itu sendiri menjadi tidak berhak atas dirinya sendiri.

1- Terdengar bertentangan dengan doktrin “perempuan yang dewasa dan berakal sehat berhak atas dirinya sendiri”.

2- Kufu sosial sebagaimana tersebut di atas terdengar bertentangan dengan penghapusan diskriminasi ras, asal usul, apakah kemudian tingkat kesehatan juga akan dimasukkan dalam indikator kufu, dsb. 3- Hak wali atas pilihan hidup anak perempuan mengapa hingga menghapuskan hak atas dirinya? Bukan begitu ustad. Di sini ada si cebol yang disukai si cantik, syarifah Bani Hasyim (biar makin kentara kejelasan soalnya) dan sebaliknya si cebol pun demikian pula. Maka mengapa ada hak wali yang melampaui hak perempuan atas dirinya sendiri?

Pertentangan disinii adalah Hak Perempuan Merdeka vs. Hak Wali. Bukan masalah lain-lainnya. Jika ada pertentangan ‘urf (jika menggunakan definisi lazimnya suatu kalangan) maka yang dimenangkan juga ‘urf pihak yang manakah? Jadi dalam hal terjadi konflik antara hak wali dan hak anak maka mana yang harus didahulukan dan mengapa demikian...? Di situlah letak dilema yang saya maksudkan.

Sinar Agama: Teguh: Antum ini diskriminatif sekali membaca penjelasanku. Orang aku mengajak antum kepada si cebol yang tidak dipilih antum, kok antum ajak si cebol pada yang disukai antum? Karena itu tidak ketemu. Coba antum jangan diskriminatif, tapi baca tulisanku dengan mauku, maka mungkin bisa ketemu.

Nah, setelah ketemu mauku, maka setelah itu hak antum juga untuk memilihnya atau tidak. Semua yang antum tanyakan ini, sudah saya jawab di atas. Coba antum lihat lagi dan setelah itu kalau masih ada yang mau didiskusikan silahkan. Tapi untuk setakat ini, dari semua poin yang antum tanyakan ini sudah kujawab di atasnya.

D-Gooh Teguh: Ya sudah... terima kasih atas penjelasannya...

D-Gooh Teguh: Simpulan saya:

1- Ustad berpendapat bahwa agama ini memilih untuk mengedepankan hak wali daripada hak anak perempuan yang dewasa dan berakal sehat dalam
hal terjadi konflik pilihan,

2- Kufu sosial seperti anak pejabat dengan anak pejabat, syarifah dengan sayyid, kaya dengan kaya, terpandang dengan terpandang menurut pandangan ustad sebagai bukan diskriminasi dan tidak bertentangan dengan doktrin Islam tidak pandang bulu, 3- Dalam hal terjadi pertentangan ‘urf antara dua kelompok belum dijawab yang mana yang didahulukan/ dimenangkan. *Jika simpulan saya atas pandangan ustad ada yang keliru mohon diluruskan. Jika simpulan saya di atas dibenarkan maka saya juga mohon maaf karena berbeda pandangan.

Sinar Agama: Teguh, harus berapa kali dijelasin? Mengapa antum tidak teliti?

(1). Wanita bukan janda itu dimiliki dua orang dalam pandangan agama. Dirinya dan walinya yang telah melahirkan dan membesarkannya. Karena itu, harus ada kesepakatan diantara keduanya dan tidak boleh ada saling paksa dalam memilih pasangan anak.

(2). Kufu’ itu terjadi ketika ada beda pilihan antara anak dan walinya. Artinya, si anak tidak bisa menembus hak ayahnya kalau tidak sekufu’ (tentu dengan 3 syarat lainnya itu). Jadi, kalau walinya dari awal sudah setuju, maka dengan siapapun anaknya bisa kawin walau tidak sekufu’. Dan kufu’ ini, jelas menurut agama dan akal tidak diskriminatif, karena tidak ada hubungannya dengan sosial. Dia mutlak merupakan hak pilih bagi setiap orang yang memiliki hak untuk itu. Seperti kita yang tidak memilih wanita cebol. Nah, karena si anak dan si wali sama-sama memiliki hak pilih, maka mereka bisa memilih sesuai dengan yang disukainya dengan syarat tidak saling paksa. Jadi, kalau walinya maukan anaknya kawin dengan orang kaya yang cebol dan anaknya
tidak mau, maka walinya juga tidak bisa memaksanya, persis seperti kalau anaknya memiliki pilihan yang tidak disukai walinya. Tapi justru kalau untuk anak ini, maka sekalipun tidak disukai walinya, asal sekufu’ dan diliengkapi 3 syarat lainnya, maka ia boleh kawin lari.

(3). ‘Urf kalau perbedaan itu namanya bukan ‘urf. Karena itu kalaulah terjadi, maka diambil yang lebih ‘urf. Dan kalau mau lebih hati-hati maka diambil yang lebih berat. Ini tiori yang diberikan di fikih.

D-Gooh Teguh: Maaf, berapa kali pula harus saya tanyakan: jika ada pertentangan pilihan antara anak perempuan dan walinya maka mana yang didahulukan. Dan ustad telah menjawab WALI. Jelas dari penjelasan ustad bahwa si anak tidak boleh berkawin dengan pilihannya jika tidak diijinkan walinya (dalam hal tidak sekufu menurut pengertian di atas).

Dengan demikian “tidak boleh ada saling paksa” adalah tidak tepat karena ustad mengijinkan pemaksaan wali pada anaknya. “Memaksa untuk tidak boleh berkawin dengan pilihan anaknya yang dipandang tidak sekufu”.

D-Gooh Teguh: Dengan demikian intinya ustad hendak mengatakan: “intinya adalah kesepakatan antara wali dan anaknya”. Kesepakatan antara wali dan anaknya dalam hal tidak sekufu. Padahal jelas, urusan itu adalah lebih kepada urusan pilihan hidup anaknya. Bagaimana kehidupannya akan dijalaninya.

Sinar Agama: Teguh, intinya adalah bahwa ayah yang telah merawatnya itu memiliki separoh hak terhadap anak perempuannya. Dan ayah dalam Islam, tidak bisa berlepas diri dari anaknya walau sudah dewasa dan bahkan matang sekalipun karena ia disamping telah membesarkannyadari merah, ia lebih memiliki pengalaman hidup dan tahu trik-trik lelaki. Jadi, ia harus terus melindungi anaknya dari kesalahan termasuk salah pilih ini selama anaknya belum berstatus janda. Namun demikian, karena separuh lagi hak anaknya milik anaknya, maka orang tua tidak boleh memaksakan pilihannya kepada anaknya. Jadi, harus ada saling setuju. Tapi anak lebih luas terbuka. Karena walau tidak dapat persetujuan ayahnya, asal ke 4 syarat di atas itu dipenuhi, maka ia bisa meninggalkan kehakan ayahnya.

D-Gooh Teguh: Yups... saya hanya masih mikir tentang kufu sosial dan jika tidak sekufu sosial saja. Tentang hal-hal lainnya beres... sudah jelas. Terima kasih. *meski tidak umum, trik perempuan juga ada lho... ^_^

Sinar Agama: he he he: Coba saja antum renungi masalah kufu’ itu dari sisi si cebol yang antum tolak cintanya itu dan sedang patah hati itu serta sedang membuat kidung-kidung patah hatinya itu yang diberi judul “diskriminatif cinta Teguh” he he he... Oh iya yang trik wanita itu yang kayak apa, ana lom paham ..

D-Gooh Teguh: Catatan saya: 1- Tentunya bukan karena menghidupi dan soal trik karena jelas jika karena menghidupi maka bisa saja dihitung dan diganti si anak. Juga bukan karena trik karena kalau ayahnya, ibunya, kakek dari pihak ibu juga mengetahui urusan ini. Tetapi toh tidak diperhitungkan dalam hukumnya. 2- Kufu sosial sebagaimana ustad sebutkan bagi saya jelas bertentangan dengan doktrin Islam tidak memandang bulu. Maaf. Ada catatan: 1- Bahkan di anak tak pernah minta dilahirkan. Bahkan proses pembuatannya pun menyenangkan orangtuanya pula.

Sinar Agama: Teguh, antum yang mengerti Islam, tolong dijelaskan dimana kufu itu telah
bertentangan dengan Islam? Tolong tunjukkan! Karena antum mengatakan bertentangan dengan
Islam. Kalau dengan antum itu mah... tidak masalah. Tapi kalau dengan Islam, tolong dimana dan
di ayat mana serta hadits mana atau fatwa mana?
Untuk no 1 dan 3 saya tidak paham maksudnya.

D-Gooh Teguh: Pertama-tama: Peace Ustad... ini dalam rangka agar semakin mantab di hati saja.
Daripada ada unek-unek to... ^_^
0- Tentang kufu sosial, sebagai contoh bukankah saudara sepupu kalau gak salah dinikahkan
dengan bekas budak. Yang menurut ‘urf kala itu jelas bertentangan dengan ‘urf kala itu (‘urf
jahiliyyah maksudnya).

1- Ustad khan bilang hak ini karena ayah menghidupi dan tahu trik nakal laki-laki. Menurut
hemat saya pada dasarnya bukan karena itu jika ada hak harus sepakat. Karena kalau
karena menghidupi maka bisa dibuat catatan-catatan pengeluarannya khan. Maka jika si
anak mengganti pengeluaran hidupnya di kala kecil (yang mana telah diwajibkan Tuhan atas
ayahnya) maka hak itu bisa hilang dunk. Tetapi nyatanya tidak demikian.

3- Tidak ada nomor tiga dalam komentar saya. Ad maksudnya additional (tambahan untuk
nomor satu yang tertulis di komen sebelumnya).
Tetapi permasalahan harus bersepakat ini kita tangguhkan dulu. Karena lebih penting urusan
kufu sosial karena di sinilah basis daripada boleh mengabaikan hak wali atau tidaknya. DAN
saya tekankan lagi: bukan saya mengerti Islam tetapi sedang mencari tahu tentang Islam maka
muncullah pertanyaan-pertanyaan. Dan jika menggunakan bahasa menyangkal maka itu hanya
bentuk lain agar mendapatkan jawaban.

Sinar Agama: Teguh, antum boleh mengunek-ngunek tidak ada masalah kalau atas nama diri
antum, tapi kalau atas nama Islam, maka harus pakai dalil Islam. Karena itu ana minta dalil antum
ketika masalah kufu’ ini antum katakan sebagai bertentangan dengan Islam.

D-Gooh Teguh: Saya tidak mengatakan bertentangan dengan Islam. Tetapi kufu sosial yang ustad
ungkapkan bertentangan dengan pernyataan ustad sendiri tentang Islam “tidak pandang bulu”.
Sinar Agama: (0). Saya tidak mengerti tentang bekas budak dan sepupu itu. Usahakan jangan
pakai dalil yang tidak tegas seperti berkata “kalau nggak salah”, karena kalau dalilnya kalau nggak
salah, maka kesimpulan argument antum juga harus “kalau nggak salah”. Dan debatan antum
yang “kalau kalau nggak salah”, maka tidak wajib ana jawab. Karena bisa saja “kalau salah?”
Lagi pula, siapa mau dikawinkan dengan siapa itu tidak ada urusan. Karena yang penting bahwa
anak wanitanya, anak lelakinya dan wali wanitanya mengijinkannya. Dan bekas budak itu telah
membuatnya sekufu dalam arti karena sudah sama-sama merdeka.

D-Gooh Teguh: Khan ustadz yang bilang: 1- Islam tidak pandang bulu. 2- Harus kufu sosial
padahal katanya “taqwa” yang membedakan. Sedangkan taqwa tidak disebut-sebut dalam hukum
perkawinan.
Khan fakta sejarah: bekas budak nabi yang kemudian menjadi anak angkat yang bekas budaknya
yang diberikan oleh Siti Khadijah as. Saya hanya agak lupa-lupa masalah nama saja. Hanya lupa
nama bukan berarti tidak pasti. Atau kisah sejarah itu hanya bualan saja?

Sinar Agama:
(1). Hak ayah itu karena ia telah melahirkannya ke dunia dan telah merawatnya dari kecil. Saya
tidak mengatakan membiayainya. Dan antum tidak akan pernah bisa membayar kasih sayang
orang tua yang telah merawat antum. Kasih sayang mereka yang merawat kita dan menjaga
kita dengan nyawanya dikala perlu, tidak bisa dinilai dengan uang. Ada seorang shahabat yang
melayani ibunya, dari sejak menuntunnya, menggendongnya, mencebokinya, memamahnya
ketika sudah tidak bisa mengunyah lagi. Walhasil sejak dari setengah lumpuh sampai ke
lumpuh total. Dirawat dengan sepenuh hati dan tanpa keberatan. Digendongnya kemana ia
mau pergi. Setelah itu datang ke Nabi saww dan bertanya, apakah ia sudah membayar hutang
jasa ibunya? Nabi saww menjawab, semua yang kamu kerjakan itu belum bisa membayar satu
Oh..... saja ketika ia oh-kan waktu melahirkanmu.

(2). Saya heran kepada antum yang sulit menerima kufu’ ini. Karena itu hak pilih orang. Islam
mengajarkan tidak ada beda dari manusia kecuali dengan taqwa. Tapi Islam juga memberi
hak pada siapa saja untuk memilih yang disukainya. Mengapa antum tidak bisa menerima
orang tua yang tidak setuju dengan pinangan orang yang dia tidak suka, karena misalnya tidak
sekufu, sementara antum menolak lamaran si cebol tadi?

D-Gooh Teguh: Perempuan Bani Hasyim menikah dengan bekas budak di kala nabi sawa hidup.
Setelah bercerai perempuan itu pun dinikahi nabi sawa. Bukankah contoh ini menunjukkan kufu
sosial tidaklah prinsipil. Dan ibunya tidak diperhitungkan dalam hukum nikah. Padahal sama saja.
Sinar Agama: Antum baca lagi dengan renungan, semoga bisa lebih memudahkan.

D-Gooh Teguh: Lupakan urusan itu. Karena bukan hal krusial. Tetapi masalah kufu sosial-lah
yang menjadi tanda tanya besar di benak saya. Jika kufu sosial maka si anak boleh melanggar hak
walinya. Jika tidak kufu sosial maka tidak boleh melanggar hak walinya. (Dengan syarat-syarat itu).
Mengapa ada pembedaan karena status sosial?

Sinar Agama: misalnya nanti antum punya anak perempuan, karena antum kurang mendidiknya
dengan baik, maka ia bergaul bebas (dalam batas tutup aurat saja). Lalu dia senang dengan orang
cebol dan wahhabi. Lalu antum tidak mengijinkannya, apakah antum diskriminatif Islamic?
D-Gooh Teguh: WAHABBI artinya tidak kufu agama. Dengan orang cebol tetapi mukmin maka
terserah anak saya saja.

Sinar Agama: Antum harus juga meresapi apa arti diskriminatif itu, dan kenapa ia jelek? Masak
antum pakai istilah dikriminatif itu pada hak memilih orang yang hanya menyangkut dirinya dan
keluarganya? Kalau antum berfikir seperti itu, maka antum tidak boleh marah ketika penjual
bakso demo di depan rumah antum karena antum tidak suka bakso. Begitu pula penjual batik.
Begitu pula penyanyi dangdut. Begitu pula orang-orang partai (karena antum anti partai). Antum
menurut mereka dengan tiori antum ini adalah diskriminatif karena telah menolak partai dan
semuanya itu, seperti bakso, batik, dangdut ...dan seterusnya itu.

D-Gooh Teguh: Masalah yang masih menjadi tanya besar hanya KUFU SOSIAL. Jelas ada pembedaan
menurut yang ustad katakan: kalau kufu agama dan sosial maka si anak boleh melanggar hak
walinya. Meski kufu agama tetapi tidak kufu sosial si anak haraam melanggar hak walinya. Jelas ada
pembedaan karena status sosial di sini. Nah, ini yang saya tanyakan mengapa bisa demikian.
GatutKoco Indo: ustadz.., mau urun rembuk.., ana mau kasih contoh, misalnya ada seorang
ahwal mau nikah dengan seorang syarifah dan walinya tidak setuju karena alasan calonnya bukan
sayyid.., apakah mereka boleh kawin lari... ?

D-Gooh Teguh: Pembedaan khan istilah lainnya diskriminasi. Nah, bagaimana bisa pembedaan/
diskriminasi hukum “melanggar hak wali” karena status sosial bisa dibenarkan? Itu saja inti dari
pertanyaan saya.

D-Gooh Teguh: Syaiful Bachri, ya itu yang benak saya keberatan. Mengapa bisa jika sayyid juga
maka boleh kawin lari, dan jika ahwal tidak boleh.

GatutKoco Indo: Ustadz.., bukankah di Syiah masalah pernikahan akhwal dengan Syarifah
dibolehkan...? Ustadz bukankah syarat pernikahan yang terpenting adalah masalah ketaqwaan?
Kalo kufu sosial didahulukan bukannya tidak ada bedanya dengan pengikut faham materialism?
Karena masalah kufu sosial di Indonesia banyak muslimah yang dipaksa kawin dengan pilihan
orang tuanya hanya sekedar calon juga sederajat dari status sosialnya tidak memandang dari sisi
ketaqwaan...

Sinar Agama: Syaiful (GatutKoco), kalau wanitanya syi’ah, maka ia tidak boleh kawin dengan
yang bukan sayyid kalau tidak disetujui walinya. Tapi ayahnya juga tidak bisa paksa dia untuk
kawin dengan pilihannya. Walhasil hak anak wanitanya itu separuh-separuh dimiliki mereka
berdua secara sama. Tapi kalau calon anaknya ahwal, miskin, cacat sekalipun, asal walinya
mengijinkannya, maka si anak tadi bisa kawin dengan pilihannya itu.

Sinar Agama: Islam itu masih menghormati hak setiap orang sesuai dengan yang dikehendaki. Kalau
ia mau yang kaya, juga silahkan. Kalau mau yang sayyid juga silahkan. Tapi kalau mendahulukan
taqwa, maka bukan hanya silahkan, tapi sangat dianjurkan. Karena itulah, kalau tidak bisa yang
secara akhlaki ini, maka setidaknya secara hukum fikih dalam arti menghormati hak-hak pilihan
masing-masing orang yang berhubungan dengan diri dan keluarganya.

Sinar Agama: Teguh, mungkin rahasianya, bahwa kalau sudah sekufu tapi orang tuanya masih
menolaknya, maka hal tersebut sudah keluar dari keadilan dan akal. Karena itu tidak didukung
agama. Misalnya sudah sama-sama Islam, syi’ah, kaya, sayyid... dan seterusnya, tapi masih
menolaknya juga, maka si anak bisa kawin lari. Karena penolakannya itu tidak beralasan. Tapi
ini sekedar rabaanku tentang hikmah hukum Tuhan tersebut. Tapi kalau memang tidak sekufu’
lalu walinya keberatan, maka jelas hal ini masuk akal. Seperti anak antum yang cinta pada cebol
wahabi itu?

Jadi, kalau antum tolak permintaan ijin anak antum yang mau kawin dengan cebol wahhabi
yang miskin itu, maka antum layak dihormati karena penolakannya beralasan. Dan Islam
menghormatinya. Tapi kalau tidak ada alasan karena memang sekufu’ (tentu dengan 3 syarat
lainnya), maka penolakan antum tidak beralasan dan Islam tidak membelanya.

GatutKoco Indo: Ustadz walaupun calon suaminya ahwal tapi dari sisi materi berkecukupan,
taqwa, ganteng, berpengaruh, dan lain sebagainya..., hanya karena dia ahwal dan wali dari calon
istrinya tidak menyetujui hanya dari sisi faktor ahwal-nya.., dia tidak boleh juga untuk kawin lari...?

D-Gooh Teguh: Anak perempuan saya mau kawin dengan wahabi walau penguasa dunia, saya
usir saja. Urusannya dia sendiri selanjutnya. Tetapi kalau mukmin miskin juelek pula, masih saya
ikut urusi membantu yang bisa saya bantu. Tentang kufu sosial pejabat dengan pejabat, sayyid
dengan syarifah dan sebagainya, baru boleh melanggar hak wali bagi saya tetap TIDAK MASUK
AKAL. Karena hak atas diri lebih didahulukan daripada hak seorang atas orang lainnya.

GatutKoco Indo: Gimana kalo kebalikannya, seorang sayyid yang mau menikahi ahwal tapi
ditolak oleh walinya hanya karena dia tidak kaya...?

D-Gooh Teguh: Itu sudah menyangkut pilihan hidup seseorang hatta anak saya sendiri. Pembedaan
karena status sosial hanya bisa dibenarkan di rincian keadaban pensikapan dan bukan di urusan
legal / hukum. Memang di situs-situs marja’ umumnya hanya mengatakan compatible as sharia’
views dan tidak dijelaskan lebih lanjut tentang bagaimana sharia views itu. Apakah termasuk kufu
sosial sebagaimana ustad jelaskan. Tetapi di banyak buku-buku maka ada polemik tentang hal ini.
TIDAK MASUK AKAL karena pembedaan dibolehkan karena perbedaan status sosial yang menurut
agama katanya bukan hakikat. Pembedaan hukum karena perbedaan status sosial adalah tidak
masuk akal.Dan bukan soal bakso atau partai atau dangdutan. Tetapi masalah “pembedaan
hukum karena status sosial”. Ini saja yang menjadi tanda tanya besar.

Ita Soetrisno: Dalemati : saya baca note & komen ini tapi belum sepenuhnya ngerti, dan jika saya,
maka saya akan menikah dengan lelaki yang saya pilih/mau, minta ijin kakak kandung saya/wali.
Dan jika kakak saya tidak mengijinkan misalnya hanya karena BEDA ETNIS, maka saya akan tetap
menikah dengan lelaki pilihan saya, karena ini hidup saya, jadi saya yang menentukan pilihan saya
] tolong bantu koreksi jika pikiran saya salah... terima kasih.

Chen Chen Muthahari: Wah wah wah....saya suka komen om Teguh. Maaf ustadz Sinar Agama.
Saya juga tidak setuju soal kufu sosial. Kalau soal kufu agama/iman sih saya pasti setuju. kufu
wajah/fisik juga saya kurang setuju, kalau anak gadis saya ingin menikah dengan mukmin
yang tidak ganteng pun tidak kaya tetapi saya lihat pekerja keras dan bertggungjawab karena
berimannya itu, maka kalau perlu saya akan jewer suami saya supaya mau menerima hahaha
(maaf agak nyeleneh komennya biar gak tegang-tegang amat). Yang penting kan yang mau
menjalani hidup pernikahan. Mengapa agaknya agama menjadi begitu mempersulit yang penting
kan kerukunan dan saling memahami antar anggota keluarga?

D-Gooh Teguh: Pada dasarnya kuffu sosial adalah urusan relasional antar orang. Seseorang
biasanya b(meski ada pengecualian) bergaul dengan level sederajatnya secara sosial adalah
fakta sosiologis. Dan pertimbangan kufu sosial adalah boleh-boleh saja. Pilihan manasuka setiap
person. Saya hanya pusing dengan “pembedaan hukum karena perbedaan status sosial”.

Sinar Agama: Syaiful, dalam dua kondisi yang antum tanyakan itu, jawabannya sama, yaitu tidak
boleh kawin lari. Tapi pada kondisi ke dua, kalau wali perempuannya tidak kaya, dan menolak
sayyid yang tidak kaya itu, berarti calon sayyid ini sekufu’ dengan keluarga wanitanya, maka bisa
kawin lari. Tentu kalau syarat-syarat lainnya terpenuhi. Tapi kalau wali wanitanya kaya, maka
calon yang sayyid tadi tidak sekufu’ dan tidak boleh kawin lari,

Sinar Agama: Teguh, akal antum yang tidak bisa terima itu, tidak menjadi ukuran akal lain. Tapi
ini lebih bagus dari pada mengatakan tidak Islami seperti yang dikatakan antum sebelumnya.
Tentang legal hukum itu, hukum apa? Kalau Islam maka antum harus menyertakan ayat-ayat dan
hadits-hadits (kalau mujtahid) dan fatwa (kalau taklid). Sedang yang saya terangkan ini adalah
hukum Islam. Jadi yang menyimpang dari itu yang tidak legal. Saya bisa nukilkan fatwa imam
Khumaini ra dan Rahbar hf kalau diperlukan. Jadi, mengikuti akal dan legal para marja’ sudah
tentu lebih selamat dari mengkuti akal dan ketidaklegalan antum.

Status hukum itu bisa berbeda karena stastus sosial dan sangat masuk akal. Karena hukum yang
kita bicarakan disini berdiri di atas pilihan sosial. Artinya, penolakan orang tua, selama masih
memiliki dasar logis, seperti tidak sekufu’, maka diterima agama dan dihormati, karena wali punya
separuh hak pada anaknya. Tapi kalau penolakannya itu tidak ada alasannya, maka tidak diterima
agama. Dan semuanya sudah saya jelaskan di atas.

Ini fatwa imam Khumaini ra di bab Kawin, pasal: wali kawin, masalah no: 2:

...... نعم لا إشكال فى سقوط اعتبار إذنهما إن منعاها من التزويج بمن هو كفو لها شرعا و عرفا مع ميلها

artinya: ....... memang, tidak ada keraguan bagi jatuhnya/gugurnya keharusan/kewajiban ijin wali
itu kalau walinya mencegahnya -anak perempuannya yang sudah matang/rasyiiad- untuk kawin
dengan orang yang sekufu› dengannya dari sisi agama dan ‹urf (sosial), ketika anaknya sudah
ingin kawin..
Kalau fatwa Rahbar hf: di kitab fatwanya «Muntakhabu al-Ahkaam, di hal 257, masalah ke: 938,
berkata:
"Kalau walinya menentang perkawinan anak perempuannya dengan orang yang sekufu› baik
dalam pandangan agama atau ‹urf (umum sosial) DAN TDK ADA LAGI LELAKI LAIN YANG BISA
DIRELAI WALINYA ITU, samentara anak wanitanya itu memerlukan kawinnya itu, maka jatuhlah
kewalian ayahnya tersebut."
Perhatikan tulisan huruf balok itu, karena ia syarat lain melebihi yang diberikan imam Khumaini ra.

Chen Chen Muthahari: Terlepas dari persoalan agama -- Saya terus terang sangat bingung kalau
ada urusan sekufu dengan tidak sekufu dalam hal kekayaan/kufu sosial -- masih bisa memahami
kalau soal kufu fisik -- maksud saya kalau ada orangtua kayaraya menolak anaknya dipinang anak
yang tidak kayaraya tapi pekerja keras dan saya yakin orang yang mukmin itu pasti orang yang
rajin bekerja artinya sepanjang bisa memenuhi nafkah dan anak perempuannya sudah sadar benar
kondisi yang akan dia lalui dari hidup serba berlebih menjadi serba secukupnya -- mengapa justru
orangtua/wali mempunyai hak yang lebih besar dalam menentukan keputusan anaknya yang
akan menikah? Inilah yang sedari tadi saudara D-Gooh Teguh persoalkan yang menurut akal saya
juga mungkin menurut hati saya kok rasanya tidak sreg dengan ajaran Islam yang mengdepankan
keimanan dan ketaqwaan di atas harta, jabatan, sukubangsa apalagi keturunan (sayyid - ahwal)
Saya masih bisa memahami kalau orangtua melihat si calon menantu cacat atau tidak normal, buta,
pincang, cebol, dan sebagainya karena memang manusia pada dasarnya selalu melihat dari fisiknya
dulu. Orang-orang yang mampu melampaui penglihatan atas fisik itu hanyalah sedikit. Saya jadi
teringat kisah seorang pilot yang terbakar dan wajahnya berubah hancur tetapi si calon istri tetap
keukeuh untuk terus meneruskan rencana pernikahannya -- mereka orang Kristen, dan menurut
saya walau kristen tetapi mereka menerapkan nilai-nilai Islami yang luarbiasa, hmm maaf kalau ini
menyinggung ustadz atau siapa saja, tapi saya terusterang kagum dengan keputusan mereka, karena
siapa sih yang mau mengalami kecelakaan seperti itu, dan tetap istiqomah melanjutkan pernikahan
itu luarbiasa tidak macam dalam cerita sinetron islami di tv yang meninggalkan tunangannya karena
sakit atau suami yang menikah lagi karena istrinya mendadak sakit atau cacat, atau istri yang boleh
minta cerai kalau suaminya mendadak sakit well maap ya saya mungkin tidak Islami dalam hal ini
tapi menurut saya secara hatinurani rasanya kok tidak adil dan tidak punya perasaaan.
Tetapi mohon maap kalau ini menyinggung ustadz atau siapa saja yang setuju dengan kufu dan
tidak kufu ini. Ini hanya uneg-uneg saya seorang yang biasa-biasa saja.

Sinar Agama: Ita: wali itu harus dimintai ijin bagi yang bukan janda. Tapi wali itu hanya ayah atau
ayahnya ayah, bukan kakak dan semacamnya..

Sinar Agama: Chen2: Wah kebetulan nih, karena dalam curhatan teman-teman yang masih
nganggur (tidak punya pekerjaan) dimana mereka mengeluh kapan bisa kawin. Nanti saya
sarankan ke ibu saja yah ... dan nanti yang dijewer bukan hanya suaminya tapi anaknya juga kalau
menolak, karena nanti diskriminatif he he he

Chen Chen Muthahari: Hehehe, makasih ustadz. Kalau anak gadis saya (saya punya dua anak
gadis masih kecil-kecil) memang sudah siap lahir bathin untuk menikah dengan calon suaminya
ya saya harus siap melepaskannya juga ayahnya itulah konsekuensi jadi orangtua. Tidak perlu
memasalahkan apapun. Kalau ternyata tidak sekufu, kita mesti melepaskan diri kita sepenuhnya
kalau si anak bersikeras, lebih baik merestui daripada mengutuki. Ada banyak kasus dalam keluarga
saya orangtua yang tidak setuju namun merestui akhirnya toh si suami jadi orang kaya juga hehehe,
terus ada yang non-muslim karena direstui dan dibaik-baikin akhirnya jadi muallaf dan naik haji.
Restu orangtua itu kan katanya doa. Tugas orangtua itu yang utama antara lain terus mendoakan
yang terbaik untuk anak-anaknya. In syaaAllah. Ini hanya pemikiran orang biasa-biasa seperti saya.
Terimakasih banyak ustadz Sinar Agama atas penjelasannya ya. mencerahkan sekali diskusi ini!
Andri Herdiyanto: Bagaimana dengan orangtua laki-laki yang turut melahirkan, membersarkan,
dan menjaga anaknya itu? Apakah tidak memiliki hak atas anaknya yang berjenis kelamin laki-laki
itu? Ataukah pada dasarnya seorang anak lelaki memang tidak memiliki wali?

D-Gooh Teguh: 1- Saya tidak pernah mengatakan tidak islami. Bukankah sudah jelas saya hanya
mengkontraskan dua pernyataan ustadz. --> kalau ternyata parameternya berbeda lagi: “sabdo
pandhito ratu” ya lain lagi urusannya. Ternyata masih memandang bulu jika kenyataannya
demikian. ”artinya: ....... memang, tidak ada keraguan bagi jatuhnya keharusan ijin wali itu kalau
walinya mencegahnya -anak perempuannya yang sudah matang- untuk kawin dengan orang yang
sekufu’ dengannya dari sisi agama dan ‘urf (sosial), sedang anaknya sudah ingin kawin..” --> yang
saya pahami dari fatwa ini adalah: 1>BATALNYA (jatuhnya = batalnya/tidak berlakunya keharusan
ijin) keharusan ijin wali jika anaknya hendak kawin dengan yang sekufu dari sisi agama dan ‘urf
(sosial). 2>FATWA ini tidak menjelaskan tentang apakah yang dimaksudkan dengan kufu secara
‘urf (sosial), 3>Juga tidak menjelaskan apakah juga batal jika sekufu agama tetapi tidak sekufu
dalam ‘urf (sosial).

”Kalau walinya menentang perkawinan anak perempuannya dengan orang yang sekufu’ baik
dalam pandangan agama atau ‘urf (umum sosial) DAN TDK ADA LAGI LELAKI LAIN YANG BISA
DIRELAI WALINYA ITU, samentara anak wanitanya itu memerlukan kawinnya itu, maka jatuhlah
kewalian ayahnya tersebut.”

1- Jatuhlah dalam fatwa imam Khomeni qs dan rahbar yang saya pahami kok batalnya ya. Jatuhlah
kewalian ayah tersebut = batallah hak kewalian ayah tersebut (dalam pengertian wajibnya
ijinnya). Maaf saya tidak paham bahasa arab, hanya analisis berbasis terjemah ustadz saja.

2- Fatwa ini tidak menjawab tentang JIKA TIDAK ADA LELAKI LAIN YANG BISA DIRELAI SI ANAK.
Maaf, kata JATUHNYA dalam dua terjemah fatwa di atas yang saya pahami malahan tidak
wajibnya. Mohon terjemahan yang lebih terang lagi. Dan urusan ini bukan tentang akal-akalan
tetapi tentang mana yang benar. Kalau sekufu dalam agama tidak ada masalah sedikitpun.
Sudah terang benderang dan sangat bisa diterima akal. Urusan kufu sosial ini yang masih abuabu...
tentunya yang ustad urai adalah pemahaman ustad terhadap fatwa-fatwa imam qs dan
rahbar. Sayangnya saya tidak memahami bahasa arab, jadi hanya memahami terjemahnya
saja. Ini soal beda pemahaman memaknai. Dan di sisi saya ada lagi tambahan lack of arabic.
Kalau bisa diberikan fatwa tentang maksud daripada Kufu ‘Urf (Sosial).
Harap diingat saya tidak pernah mengatasnamakan islam atau islami tetapi saya hanya
mempertanyakan dua hal yang sama-sama dikatakan oleh Islam (melalui ustad SA). 1- Islam tidak
pandang bulu. 2- Kalau sekufu sosial boleh kawin lari, kalau tidak sekufu sosial haraam kawin lari.
Bukankah jelas dua ini bertentangan...?
Itu seperti jargon di tetangga sebelah: nikah dipermudah tetapi cerai dipersulit. Itu JARGONnya.
Kenyataannya: musti dua saksi nikah, cerai tak perlu saksi dan sejenisnya. Jargon dan
kenyataan bertentangan. Oleh karena itu jelas pembedaan hukum karena perbedaan status
sosial memerlukan penjelasan atas pembenarannya. Soal ini sangat penting bagi saya... Kayamiskin,
sayyid-ahwal, pejabat-tukang serabutan, dan sejenisnya. How can? Bagaimana akal bisa
menerima hukum Islam dibedakan karena perbedaan status sosial dan material? Islam yang saya
pahami tidak demikian, maka saya bertanyakan. Dua cuplikan fatwa di atas belum mengkonfirmasi
kesalahan pemahaman saya.

Dari situs almarhum Sayyid Fahdhlullah:
Q: What would be my legal stance if I refused to comply with my father’s desire in marrying some
girl, knowing that that it might affect my relationship with him negatively?
A: Actually, if you exert yourself and obey him; God would greatly reward you for your deed. Then
again, obedience to him is not a must.
-->tetapi kasus yang ditanyakan agak berbeda. Ini laki-laki kepada perempuan dan bukan
sebaliknya.

D-Gooh Teguh: a@ Chen Chen Muthahari: apalagi urusan invaliditas dan tampang. Khan
sudah diatur apa-apa penyakit dan kecacatan yang jika ditutupi sebelum menikah maka bisa
membatalkan. Batal dan bukan cerai. Ada juga yang harus cerai dan bukan pembatalan. Syarat
perlu-nya adalah menutupinya. Jika telah diterangkan di muka: saya jelek, kadang gak bisa on,
saya pincang lho... Saya cebol lho... nanti khan bisa liat sendiri. Emang maunya orang untuk cacat?
Untuk jelek? Mau extrem make over kagak punya duit. Emang setiap nyari duit pasti dapetnya?
Sadarkah jika pernyataan anda menyakiti hati orang-orang yang berpenyakit dan cacat bukan
atas maunya sendiri? Coba saja bilang: ogah ah... lu khan jelek. Lu khan cebol. Lu khan buta. *Saya
sih tidak sampai hati.
Kalau tidak ditutup-tutupi maka seperti kata Mbak Chen tentang pilot itu! Status sosial adalah
sesuatu yang tidak pasti. Bisa berubah sewaktu-waktu (kecuali urusan ras yang tidak berubah,
yang mana juga bukan termasuk pilihan bebas) dan status sosial bukanlah the real of a man/
woman. Saya sih ganteng. xixixixixi... Tapi kalau besok disobek mulutku ya jelas amburadul deh. But, so what gitu lho...!

Chen Chen Muthahari: ^_^ hehehe...

Chen Chen Muthahari: Om D-Gooh Teguh maksud saya begini, banyak sekali orang sejak jaman
dulu sampai jaman sekarang melihat orang itu hanya atau awalnya dari fisiknya dulu. calon
mertua tidak mau punya menantu cacat, jelek, dan sebagainya. Makanya saya mengerti kalau
ustadz Sinar Agama membawa masalah kasus kufu fisik, ada orang-orang yang menganggap
hak-hak dia, saya pribadi sangat sangat setuju dengan Om D-Gooh Teguh, kalau itu sangat tidak
adil. Mohon maaf kepada teman-teman atau saudara-saudara yang tersinggung. Saya sendiri
bisa jadi sewaktu-waktu akan mengalami. Banyak orang mundur setelah siap menikah ternyata
di tegah calonnya “berubah fisiknya” dan seterusnya. Serius ada yang curhat ke saya tidak mau
melamar seorang gadis yang penyakitan yang sempat dekat dengannya dan si gadis suka sekali
padanya, iih saya kesal banget sama lelaki ini untuk alasan tersebut walau beberapa yang dia
kemukakan masuk akal juga tapi tetap saja tidak berperasaan bagi saya, memangnya si gadis mau
punya penyakit seperti itu (padahal dia cantik hanya berpenyakit yg menghabiskan uang demi
pengobatannya) juga takut keturunannya juga berpenyakit begitu.

Makanya saya tulis orang-orang yang mau mencintai pasangannya melampaui penglihatan atau
pandangan fisiknya itu jumlahnya tidak banyak kalau tidak bisa dibilang sedikit. Bahkan setelah
menikah pun kalau pasangan berubah fisik, entah jadi gemuk, entah jadi sakit, entah mandul,
atau entah apapun yang lain, hatinya juga bisa berubah, padahal sepatutnya seperti pesan kakek
nenek saya kepada ibu dan paman dan bibi-bibi saya kemudian pesan mereka kepada anakanak
mereka adalah setelah menikah tutuplah mata dan kuping kamu dari keburukan pasangan
hidupmu, setialah dengannya.

D-Gooh Teguh: Kalau sudah terbuka demikian maka memanglah hak laki-laki itu untuk meneruskan
atau tidaknya. Atau jalan tengahnya khan tammatu’ dan menanggung sendiri biaya masingmasing
KALAU TEGA. Meski nampaknya aneh tetapi begitulah. Perasaan tidak diperhitungkan
dalam ketentuan hukum. Urusan kahwin adalah urusan sepakat dua belah pihak, urusan cerai
atau berpisah adalah urusan sepihak. Begitulah... menurut pemahamanku atas fatwa-fatwa.
Chen Chen Muthahari: Iya om Teguh. makanya saya disini bicara keluar dari masalah agama/
fatwa atau fikih, hanya sebuah perasaan dan uneg-uneg saja,

D-Gooh Teguh: Itulah yang saya pahami dari kaedah-kaedah hukum agama maupun sekuler:
perasaan tidak diperhitungkan kecuali urusan syak persucian (dalam hukum personal agama).
Mau cinta atau tidak cinta bukanlah urusan. Mau suka atau tidak suka bukanlah urusan hukum.
Yang menjadi urusan hukum adalah HAK dan KEWAJIBAN para pihak. Mau istri jadi endut jueleknya
ampun-ampunan tetap saja: da’im wajib kasih nafkah, dan seterusnya. Jangan masukkan urusan
hati ke dalam bahasan hukum to... Dan tetap saja musti “gitu” dalam rentang waktu tertentu. ^_^
Tetapi meski cerai itu urusan sepihak tetapi prosedurnya dalam hukum syiah adalah sulit. Ada
gitu yang mau menjadi saksi cerai...? Makanya tammatu’ saja kalau mau mudahnya. ^_^

Chen Chen Muthahari: Sebetulnya tidak akan timbul masalah kalau baik anak maupun wali
sama-sama bijaksana, tidak egois dan saling memahami kebutuhan dan kecenderungan masingmasing.
Dulu di keluarga besar saya misalnya agak sukar kalau seniman mau melamar jadi
menantu, lha padahal anak-anak perempuannya di jalur kesenian seperti melukis, bermusik,
bersastra dan sebagainya kan tidak aneh kalau bertemu jodoh dengan orang yang di jalur yang
serupa. Atau ada yang kawatir anaknya menikah dengan polisi karena polisi rata-rata bawa
pulang uang “panas” (ini banyak curhat yang saya dengar di salon maklum ibu-ibu) lha tapi kalau
anaknya kerja dekat kantor polisi ketemu pak polisi tiap hari...? Nah semua ini apakah kufu sosial
atau kufu fisik mesti dikembalikan kepada “wisdom” dari keduanya, kematangan dan kedewasaan
sang anak dan walinya. :-)

Sinar Agama: Teguh: Kok bisa antum ingkari bahwa antum pernah mengatakan tidak Isalami,
sementara tulisan antum masih ada di atas itu, lihat ini:

“2- kufu sosial sebagaimana ustad sebutkan bagi saya jelas bertentangan dengan doktrin Islam
tidak memandang bulu. Maaf.”

Sinar Agama:
(1). Apakah maksud antum dengan sabdo pendito ratu itu adalah ejekan bagi kami yang menaklidi
marja’. Kalau itu maksudnya, maka itu jelas kemuliaan bagi kami dan kebanggaan dari pada
mendengar orang tidak belajar Islam tapi mengeluarkan berbagai pandangan Islam (bukan antum
nih, tapi orang-orang lain yang berkata-kata tentang islam dengan idenya sendiri, bukan Islam).

(2). Fatwa tentang kufu’ sosial (‘urf) itu jelas tidak bisa bisa diingkari. Tentang tidak dijelaskannya
itu, karena antum yang tidak jelas dan/atau membuatnya tidak jelas. Kalau yang pertama,
maka sangat mengherankan bagi orang seperti antum itu yang tidak mengerti kufu’ secara
umum atau ‘uruf. Masak orang seperti antum tidak mengerti arti “SELEVEL”????? Tapi kalau
antum tidak ingin menjadikannya jelas, maka itu jelas tidak bisa dijelasin dengan apapun,
walau dengan orang yang mengerti. Bagaimana mungkin antum tdk mengerti selevel ‘urf/
umum, sementara antum mengerti selevel agama?

(3). Antum ini mengerti kata boleh dan tidak boleh dalam fikih nggak sih? Ketika dikatakan tidak
boleh melakukan nikah seperti itu maka jelas kawinnya batal. Terlebih tidak samar bagi yang
belajar di hauzah bahwa bagi imam Khumaini ra dan Rahbar hf, ijin wali itu adalah syarat
syahnya pernikahan.

(4). Jatuhnya kewalian wali itu sama dengan tidak wajibnya anak mesti mendapatkan ijinnya (tentu
setelah minta ijin dan tidak diijinkan itu). Dan tulisan berhuruf besar itu justru menambah
semakin tidak bisanya anak perempuan itu untuk kawin lari. Karena hampir pasti masih
banyak lelaki yang bisa membuat ayahnya rela dan mengijinkannya. Jadi, kandungan fatwa
itu adalah, kalau anak peremapuan telah memilih lelaki di antara 100 lelaki, kalau yang
adanya hanya itu (100), dan ayahnya tidak mengijinkan, maka dilihat, kalau dia sekufu’ dengan
keluarga perempuannya itu, lalu tidak ada dari 100 lelaki itu yang diridhai walinya, maka
dengan syarat-syarat lainnya itu, si anak wanita tadi bisa kawin tanpa ijinnya. Dan dua fatwa
itu adalah berbeda dimana punya Rahbar hf lebih berat dari punya imam Khumaini ra.

(5). Islam memang tidak pernah pandang bulu, tapi ia memandang hak orang dan memerintahkan
orang lain untuk menerimanya. Jadi, kalau pandang bulu itu masih dalam koridor hak-hak
pribadinya dan keluarganya, maka pandang bulu tidak akan pernah mengganggu kemerdekaan
orang lain, dan apalagi mengambil haknya. Karena itu pandang bulu ke dua, ini diterima Islam.
Masak begitu saja tidak bisa dipecahkan, sementara saya sudah banyak menerangkannya di
atas, tentang yang berupa hak itu.

(6). Fatwa Jibril as pun tidak akan pernah mengkorfirmasi antum kalau gaya berfikir antum itu
seperti itu. Coba cerna penjelasan tentang hak dan semacamnya itu, dan bahwannya ia tidak
mengambil hak orang lain, serta tentang kewajiban orang tua ...dan seterusnya maka pasti
antum akan dapatkan jawabannya. Tapi kalau kayak bolduser, main trabas saja dan yang
dilihat hanya yang ada di pikiran antum sendiri tanpa mau memperhatikan tulisan orang lain
dan mencoba memahami dan mencernanya, maka pakai gaya apapun dalam menjelaskannya,
tetap tidak akan pernah ketemu intinya.

(7). Bagaimana ada orang yang akalnya sehat, lalu mengingkari adanya perbedaan antara yang
cantik dan tidak, yang miskin dan tidak, yang cebol dan tidak, yang seniman dan tidak.....
dan seterusnya. Atau tidak mengingkari itu semua tapi mengingkari konsekuensinya, seperti
lebih menyukai yang cantik, yang kaya, ...dan seterusnya?????!!!! Justru yang tidak masuk akal
ini adalah kelompok pengingkar ini. Emangnya kalau ada wali menolak yang jelek, atau mas
Teguh yang tidak suka yang cebol, atau wali yang tidak menerima yang miskin, maka hak dia
dan mas Teguh itu harus dibumi hanguskan????????!!!!!! Ini ajaran gila namanya.
Herannya apa hubungannya ini dengan Islam???? Emangnya Islam mengatakan bahwa yang
ditolak walinya itu, yakni si miskin itu atau si cebol itu, karena ia ditolak, maka nanti si miskin dan si
cebol itu di akhirat kelak akan dimasukan ke neraka????!!! Saya justru sangat merasa aneh dengan
kemerasaanehan antum dan kemerasaan antum bahwa hal ini bertentangan dengan Islam.
Emangnya si wali itu, karena boleh (dalam Islam) menolak si miskin dan si cebol, lalu Islam
mengijinkan ia mencemoohnya dan menghardiknya, dan menganggapnya sampah? Atau
kalau kebetulan si miskin yang ditolaknya tadi kalau jadi marja’, lalu si wali tadi dibolehkan
oleh Islam untuk tidak menaklidinya sementara tidak ada marja’ lain yang lebih a’lam darinya?
Apa hubungan ini semua?????????!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Sinar Agama: Chen2, terimakasih koment dan perhatiannya. Tapi sepertinya topik yang kita
bahas berbeda. Kita lagi bicara hukum wajib tidaknya ijin wali, bukan akhlakh dan anjuran. Kalau
ibu pernah membaca tulisan saya yang lainnya, tentang kecaman saya pada orang yang kawin
karena cinta-cintaan duluan, dan tidak mau kawin kalau tidak cinta, padahal ajaran Islam adalah
hanya mengajarkan akhlak dan tentu ditambah mau (bukan cinta), maka ibu tidak akan menulis
seperti di atas iitu. Karena memang masalahnya lain.
Kita sekarang bukan sedang mau menasihati wali yang menolak itu, tapi sedang membicarakan
haknya dalam Islam. Bab, nasihat buat wali tersebut, nanti di lain status dan catatan. Jadi, saya
tidak mengomentari pendapat ibu secara detail karena memang lain topik dan yang kutilis itu
serasa sudah cukup.

Sinar Agama: Andri: Anak lelaki kalau sudah dewasa tidak wajib ijin wali, tapi sangat dianjurkan
untuk musyawarah dengan orang tuanya. Tapi dari sisi hukum, tidak ada kewajiban ijin walinya.

D-Gooh Teguh: Hehehehe... saya hanya ingin mencari lebih kejelasan saja. Ustad. Nanti saya cari
tahu lagi dari lebih banyak pihak yang lebih mengetahuinya agar ada kemantaban hati. Memang
take it begitu saja berita tidak ada masalah. Tetapi mencari dan mengkontraskan dengan
pandangan subjektif agar lebih tunduk khan lebih oke to.... ^_^
Terima kasih atas segala informasi berharga-nya. Sehingga pandangan subjektif bisa tunduk dan
melebur dalam kebenaran yang menundukkan dan bukan kebenaran karena semata kata-nya
siapapun juga. ^_^ Begitu ustad...

Tetapi sebenarnya yang menjadi tanda tanya saya bukan yang ustad uraikan di atas. Tetapi tentang:
kalau kufu sosial (dalam pengertian yang ustad jelaskan) dan agama boleh lari, sedangkan meski
kufu agama tetapi tidak kufu sosial tidak boleh. Itu aja masalahnya... Akan saya gali soal ini lebih
dalam lagi. Smoga kita semua mendapat petunjuk-Nya.
Btw, yang mengatakan: 1- “ISLAM TIDAK MEMANDANG BULU” khan ustad bukan saya. 2- Yang
mengatakan tidak kufu sosial tidak boleh lari, kalau kufu sosial boleh lari juga ustad. Nah, menurut
pemikiran saya: pernyataan ustad yang kedua bertentangan dengan pernyataan ustad yang
pertama. Dan sudah dijawab pula oleh ustad. Dengan demikian sudah selesai polemik tentang
hal ini. Saya akan mencari dari berbagai sumber lagi agar semakin mantabs.
Sinar Agama: Teguh, penjelasanku itu sama dari awal sampai akhir. Jadi, untuk mengomentari
antum terhadap komentar antum yang terakhir itu, tetap sama. Karenanya bacalah lagi supaya
lebih memahami.

Syukur kalau antum sudah mengerti yang kita mau, baik terima atau tidak. Yang kita inginkan
adalah mengerti uraianku dengan maksudku. Tentu saja, walau saya tidak makshum, aku
mengambil dari fatwa-fatwa kalau itu hukum, dan kalau filsafat dan akal, aku berusaha memakai
pendekatan dalil-dalil akal gamblang.

Dan prinsipku memakai nama samaran ini justru supaya teman-teman mudah berdebat dan
bertengkar denganku, baik dia itu sebenarnya temanku atau saudaraku sekalipun. Jadi, tidak usah
riskan untuk bertengkar, tapi bertengkarlah denganku sebagai saudara dan, kalau bisa jangan
ego-egoan tapi memang mencari pengertian dan kebenaran (walau tetap relatif). Dan satu lagi
yang aku perlu mimta maaf, karena kadang memang aku sengaja menaikkan volume tulisan bisa
memang hati yang kelam ini merasa perlu. Jadi kalau tidak tepat sasaran, maka mohon maafnya.
GatutKoco Indo: Ustadz.., kalo melihat dari diskusi di atas sebetulnya jelas bahwa hukum izin
Wali adalah wajib.., cuman mungkin yang perlu digarisbawahi adalah kalau kita menjadi wali
harusnya mendahulukan ketaqwaan dibadingkan dengan status sosial, begitu ustadz...

D-Gooh Teguh: Sama-sama ustadz... informasi-informasi yang disampaikan sangat berharga.
Tentunya menjadi sebuah bahan yang luar biasa untuk penggalian lebih lanjut agar semakin
mantabs melaksanakannya. Memang sama penjelasan dari atas hingga akhir. Konsisten. ^_^
Peace Ustad...!

Dan saya mau bertanya sesuatu via inbox ya...

Aby Faqir: Syukron sudah dimasukkan di grup ini ustad....

Sinar Agama: Syaiful (Gatut Koco), na’am/benar demikian. Islam tidak melarang antum makan
makruh misalnya, tapi menganjurkan untuk tidak melakukannya. Islam tidak melarang antum
menyintai dunia halal, tapi Islam juga menganjurkan untuk membantu orang miskin (selain zakat dan
khumus). Islam tidak melarang antum memilih wanita cantik dan kaya, tapi sangat menganjurkan
antum untuk memilih yang taqwa dan mengenyamping semuanya andaikata bertolak belakang
dengan ketaqwaan itu. Islam tidak melarang antum menolak lamaran si cebol walau dia marja’ yang
paling a’lam di jamannya atau di seluruh jaman, tapi menganjurkan antum untuk mendahulukan
ilmu dan ketaqwaan, dan, kalau tidak mau juga dan tetap menolak lamarannya, Islam melarang
keras antum untuk mengejeknya dan/atau tidak taklid padanya kalau ia marja’ paling a’lam.
Jadi, kalau antum orang tua dan wali, Islam telah mengatur antum mana-mana yang merupakan
hak-hak antum (seperti ikut memilih calon tanpa memaksakan pilihannya karena 50%-50% dengan
anak wanita antum), dan mana-mana yang berupa anjuran dan tekanan, seperti dianjurkan untuk
memilih yang berilmu, yang taqwa -misalnya.

Sinar Agama: Aby: ok , sama-sama.
Sinar Agama: Teguh: u well come.

Jjihad ‘Ali: Topic menarik .... Syukron pencerahannya .. @D - Teguh , kenapa mesti di Inbox , cara
berfikir antum , ana fikir malah mampu lebih dalam mengorek apa maksud yang terkandung dari
bahasan dan maksud Ustadz SA .... Af1.

D-Gooh Teguh: Maaf Om Jihad... karena urusannya privat dan bukan wacana tentang seorang
kenalan yang saya turut serta memberikan pendapat sejauh pengetahuan saya.
Marcus Besi: Hakekat dari pernikahan yang utama adalah penyerahan tanggung-jawab dan untuk
memperoleh keturunan. Hampir semua suku bangsa di bumi ini menganut asas patrilineal (garis
ayah) dan urusan perkawinan substansi maknanya tetap sama pada semua suku bangsa. Soal
kesetaraan sangat terpergantung dari gen sifat dan budaya yang terus mengalami perubahan.
Contoh budaya yang berkembang dan melahirkan ketidak setaraan manusia dan kasat mata
adalah kasta dalam agama Hindu yang bermula dari pengamatan Weda atas masyarakat yang
berkelompok yang oleh perjalanan waktu kemudian dilembagakan. Perkawinan selektip pada
hakekatnya berdasarkan pada pengalaman empirik bahwa sifat jahat itu menurun dan terbukti
secara ilmiah bahwa hal itu disebabkan oleh faktor genetika. Mayoritas budaya suku-suku bangsa
di bumi ini mengisyaratkan manusia karena takdirnya memiliki gen jahat harus dimusnahkan
atau sekurang-kurangnya dipencilkan dari kelompok masyarakat. Istilah-istilah perawan, janda,
pernikahan, kesetaraan yang berperan besar dalam membentuk peradaban dan budaya, menurut
pendapat saya kalau mau diperdebatkan seharusnya dimulai dari sebab musabab munculnya
istilah-istilah tersebut. Dan memang menarik, setidak-tidaknya bermanfaat untuk menambah
ilmu dan memperluas cakrawala berpikir.

Sinar Agama: Besi, terimakasih telah memberikan usulnya yang baik. Akan tetapi membahas
akar peristilahan itu, kalau tidak disertai dengan pengetahuan terhadap bahasa Arab, ushulfikih,
ayat dan hadits-hadits, maka sulit dilaksanakan. Karena itu kita langsung membahas yang
sudah matang dari fatwa, lalu dari kita membahas hikmah-hikmah yang ada serta berusaha
mempertahankannya dari pertanyaan-pertanyaan yang mungkin diajukan oleh teman-teman,
Itu saja untuk sementara. Anggaplah pemerataan fikih matang (fatwa) dan menangkal sebijak
mungkin kemungkinan serangan atau isykalan yang ada.

Coky Sapta Geni: Teori ah....Untuk pernikahan, ternyata ada juga ustad-ustad yang ngaku pecinta
Ahlul Bayt tapi memanfaatkan Muttah untuk sekedar menyalurkan sex-nya... basi...

Sinar Agama: Coky, ?!!!


 اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وآلِ مُحَمَّدٍ وعَجِّلْ فَرَجَهُمْ 

Artikel menarik lainnya:

Tidak Ada Ali as, Tidak Dicipta Nabi Muhammad Saww, dan Tidak Ada Fatimah as, Tidak Dicipta Keduanya

Jawaban Atas Tuduhan Kesamaan Mut’ah Ala Syi’ah Dengan Zina

Islam Hakiki, Islam Relatif dan Pluralisme

You need to be a member of Sinar Agama to add comments!

Join Sinar Agama

Fiqih III

by Sinar Agama (Notes) on Saturday, August 14, 2010 at 5:41am

Bismillahirrahmanirrahim,...

1. Menurut bahasa:
a. Dalam al-Qomuus, “al-Tsayyib (janda) adalah wanita yang dicerai suaminya atau yang sudah dikumpuli olehnya”.
b. Dalam al-Shahhah “Tsayyib adalah yang sudah dikummpuli”.
c. Dalam Mufrodaat, ”Tsayyibah dari Tsaubun yang bermakna al-rujuu’ (artinya kembali, yang berasal dari tsaaba, penerjemah) yaitu yang dicerai suaminya hingga ia kembali seperti perawan”.

2. Menurut Umum/’Urfun/’uruf: Janda adalah yang hilang keperawanannya (karena dikumpuli atau sebab-sebab lain).

3. Menurut riwayat: Janda, lebih banyak yang bermakna yang sudah…

Read more…

by Sinar Agama (Notes) on Saturday, October 9, 2010 at 12:23pm

Bismillahirrahmanirrahim,...

Sebenarnya, bagi kami, tulisan “Kesamaan...” ini jelas ditulis oleh orang yang jauh dari pengetahuan agama, alias awam tentang agama. Namun karena berani menulisnya di fb untuk kesekian kalinya, dan sudah sering kami jawab di kolom komentar mereka tapi tetap saja tidak mau mengerti, maka sekarang saya berusaha menjawabnya dengan uraian yang sangat singkat. Karena kalau memang mau ditulis dengan benar, maka akan menjadi buku yang sangat tebal dimana untuk ini, saya masih belum punya waktu.

Sebelum menjawab mereka, maka saya nukil dulu ke 16 persamaan yang khayali itu, dan baru setelah itu saya akan jawab di bawahnya dengan nomor-nomor yang sama atau…

Read more…

Fiqih I

Fiqih II